Urgensi Pelayanan KB Masa New Normal

Pandemi Covid-19 telah mengurangi akses ke layanan kesehatan reproduksi serta membatasi sosialisasi dan penyuluhan KB selama periode pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Akibatnya, Indonesia diperkirakan mengalami lonjakan angka kelahiran pada 2021. Data BKKBN terbaru menyebutkan, dibanding tahun 2019 lalu, terjadi penurunan sebanyak 1.179.467 pelayanan KB selama Januari – April 2020. 

Oleh karena itu, masa new normal setelah meredanya pandemi seharusnya dimanfaatkan untuk segera menghidupkan kembali pelayanan KB. Mengantisipasi langkah tersebut, BKKBN, IBI, dan UNFPA, bersama DKT Indonesia menyelenggarakan Webinar dengan tema “Urgensi Pelayanan KB Pada Masa New Normal” (09/06), dengan tiga tujuan utama:

  1. Menggugah masyarakat tentang pentingnya pencegahan kehamilan pada masa pandemi.
  2. Memberikan edukasi kepada masyarakat tentang cara meminimalisir risiko yang mungkin terjadi saat mengakses pelayanan KB pada masa new normal.
  3. Mendorong provider bidan/fokter menjadi garda terdepan pelayanan KB ke masyarakat dengan tetap melaksanakan protokol pencegahan Covid-19.

“KB merupakan program strategis untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang harus kita jaga implementasinya agar berkesinambungan. Pemerintah sudah berkomitmen menggencarkan kembali Program KB untuk menurunkan angka kelahiran sehingga penduduk Indonesia bisa tumbuh seimbang. Namun, selama masa pandemi kita melihat penurunan partisipasi KB yang cukup besar,” kata Kepala BKKBN dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) sewaktu membuka webinar “Urgensi Pelayanan KB pada Masa New Normal”.

Pandemi Covid-19 sangat berdampak terhadap pelaksanaan Program KB yang selama ini mengandalkan kegiatan tatap muka dalam sosialisasi, penyuluhan, dan pemberian layanan kontrasepsi. Selama masa pandemi muncul kekhawatiran masyarakat untuk mengakses pelayanan KB di klinik bidan/dokter. Banyak dokter/bidan yang menutup kliniknya karena tak memiliki perlengkapan memadai untuk mencegah penularan Covid-19. Selain itu, kesadaran masyarakat untuk ber-KB secara mandiri selama masa pandemi pun masih rendah.

BKKBN mengungkap terjadinya penurunan drastis penggunaan kontrasepsi pada Maret 2020 dibandingkan Februari 2020. Penggunaan berbagai alat kontrasepsi di seluruh Indonesia pada periode itu mengalami penurunan 35% sampai 47%, yang bisa berimbas pada meningkatnya jumlah kehamilan tidak direncanakan sebesar 15% pada 2021.

“Peningkatan angka kehamilan apalagi yang tidak direncanakan akan menimbulkan masalah bagi keluarga di tengah situasi ekonomi yang sedang lesu dan tantangan bagi pemerintah dalam mengendalikan pertumbuhan penduduk. Karena itu, masa new normal setelah meredanya pandemi menjadi momentum bagi BKKBN dan para pemangku kepentingan lainnya untuk kembali menggencarkan pelaksanaan Program KB dengan mendorong bidan dan dokter membuka kembali layanan KB serta mendorong masyarakat untuk tidak ragu mengakses layanan KB dan terus memakai alat kontrasepsi,” kata Hasto Wardoyo.

Menjaga keberlangsungan program KB merupakan sebuah misi dengan pertaruhan yang besar, mengingat selama beberapa dekade ini KB tak hanya berperan sebagai pengendali pertumbuhan penduduk tetapi juga telah berkontribusi dalam menunjang pembangunan Indonesia yang lebih berkelanjutan serta menciptakan bonus demografi sebagai modal pertumbuhan ekonomi yang lebih pesat di masa depan. Selain itu, yang tak kalah pentingnya, kesehatan reproduksi sebagai salah satu fokus utama Program KB telah menjadi kebutuhan mendasar bagi perempuan.

Ketua Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Dr. Emi Nurdjasmi, M.Kes menambahkan, bidan menghadapi tantangan besar dalam memberikan layanan kesehatan reproduksi selama masa pandemi, terutama karena perempuan hamil mengalami perubahan kekebalan tubuh sehingga lebih rentan terhadap paparan Covid-19. Karena itu, pemberian layanan kesehatan reproduksi oleh bidan di masa pandemi maupun new normal harus benar-benar memperhatikan standar keamanan.

“Sebagai tenaga kesehatan paling depan yang bersentuhan langsung dengan masyarakat, bidan memegang peranan penting dalam mendukung kesehatan reproduksi dari aspek membantu menurunkan angka kematian ibu dan bayi hingga memberikan layanan KB. Di masa new normal, sangat penting untuk memastikan bahwa bidan bisa terus melanjutkan pemberian layanan kesehatan reproduksi termasuk pemasangan alat kontrasepsi secara aman, baik bagi bidan maupun pasien,” kata Emi.

Dr. dr. Melania Hidayati, MPH, Assistant Representative UNFPA juga mengemukakan data mengejutkan mengenai dampak COVID-19 terhadap akses alat kontrasepsi. “Pandemi Covid-19 ini memberikan dampak yang luar biasa terhadap program Family Planning secara global. Estimasi kami, jika lockdown berlangsung 6 bulan, 47 juta perempuan terancam tidak mendapat akses kontrasepsi modern. Selain itu, jika lockdown terjadi 6 bulan dan ada gangguan layanan alat kontrasepsi, diperkirakan ada tambahan 7 juta angka kehamilan tidak direncanakan (KTD),” ungkap sosok yang sering disapa dr. Meli ini.

Photo by Crew on Unsplash

Sementara, Aditya A. Putra, Head of Strategic Planning DKT Indonesia mengungkapkan, “Sebagai organisasi KB di Indonesia yang berkontribusi menyumbang angka CPR sebesar 25,2%, DKT Indonesia menyadari bahwa pandemi ini memberikan tantangan bagi edukasi peningkatan penggunaan kontrasepsi di Indonesia.” 

Untuk itu, ada langkah-langkah strategis, di antaranya dengan:

  1. Memastikan pasokan alat kontrasepsi mudah dijangkau dan tersedia di berbagai channel,
  2. Meningkatkan komunikasi kepada tenaga kesehatan melalui berbagai kegiatan webinar yangditujukan bagi tenaga kesehatan,
  3. Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya pencegahan kehamilan di masa pandemi lewat digital platform dan layanan konsultasi KB, Halo DKT, yang dapat diakses secara langsung oleh masyarakat melalui WhatsApp 0811-1-326459 atau Telepon Bebas Pulsa 0800-1-326459,
  4. Memberikan donasi berupa alat kontrasepsi, produk kesehatan reproduksi dan APD kepada tenaga kesehatan dan masyarakat di Jabodetabek, Jawa Tengah, dan Jawa Barat.

DKT Indonesia memiliki dua layanan konsultasi yang diperuntukkan bagi masyarakat, yaitu @HaloDKT (Ditujukan untuk masyarakat umum) dan juga @BeraniBerencana (Ditujukan untuk anak muda). Lewat layanan konsultasi @HaloDKT yang di handle oleh bidan & dokter, DKT Indonesia menerima lebih dari 1.000 pertanyaan konsultasi terkait dengan kontrasepsi setiap bulannya, jumlah ini naik 40% daripada sebelum pandemi rata-rata 600 konsultasi. 

Pertanyaan yang sering ditanyakan:

  1. Kontrasepsi yang efektif dan cocok digunakan pada saat pandemi?
  2. Pengganti suntik KB karena takut pergi ke bidan pada saat pandemi?
  3. Rekomendasi Bidan Andalan terdekat yang masih membuka klinik pada saat pandemi?
  4. Bolehkah masih menggunakan implant/IUD padahal sudah masa lepas, karena pasien takut ke dokter/bidan?

Sedangkan melalui platform edukasi kesehatan reproduksi anak muda @BeraniBerencana, DKT Indonesia juga menerima rata-rata 100 pertanyaan per bulan terkait dengan pengetahuan seputar kesehatan reproduksi seperti menstruasi, cara menjaga kebersihan organ reproduksi, hingga pertanyaan tentang infeksi menular seksual.

“Pelayanan KB di masa new normal harus segera digalakkan untuk mengantisipasi terjadinya ledakan kehamilan tidak direncanakan. Memastikan keberlangsungan program KB berarti menjamin hak-hak bagi perempuan Indonesia untuk mendapatkan informasi dan layanan terkait kesehatan reproduksi. Selain itu, layanan KB bisa juga berperan melakukan sosialisasi kepada pasangan usia subur dan juga remaja mengenai bagaimana menjaga kesehatan reproduksi di tengah ancaman pandemi dan selama masa new normal,” ungkap Aditya.

Webinar ini juga berlangsung semarak dengan hadirnya Citra Ayu Mustika, pemerhati kesehatan ibu dan anak yang dikenal dengan nama akun @ovevelove di Instagram. Citra sempat melakukan survei sederhana di kalangan followers-nya beberapa hari sebelum webinar berlangsung. “Dari kalangan followers saya saja, 1.123 orang mengaku positif hamil di masa pandemi ini. Padahal, tanpa pandemi saja, risiko kesehatan ibu dan anak untuk kehamilan tidak terencana itu sangat berbahaya. Juga terkait dengan ASI, karena kebetulan saya concern dengan hal ini. Kalau jarak kehamilan tidak diatur, anak- anak terancam tidak mendapat asupan nutrisi yang cukup dari ASI,” kata Citra menutup.

Parents Guidehttp://www.burhanabe.com
Info seputar parenting, mulai dari kehamilan, tumbuh kembang bayi dan anak, serta hubungan suami istri, ditujukan untuk pasangan muda.

Related Posts

Comments

Stay Connected

22,036FansLike
2,981FollowersFollow
4,105SubscribersSubscribe

Recent Stories