Jangan Dipercaya dan Dilakukan: 8 Mitos Seputar Kehamilan

Hamil merupakan moment yang ditunggu-tunggu oleh semua pasangan suami istri. Tentu ada banyak hal yang harus dipersiapkan saat mulai kehamilan hingga proses melahirkan. Baik ibu hamil maupun suami harus mengetahui berbagai informasi dan mitos seputar kehamilan. Dengan demikian jadi mengetahui apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan selama masa kehamilan.

Namun sering kali informasi yang didapat, baik dari internet, teman, keluarga dan orangtua malah membuat ibu hamil bingung dan khawatir. Ada banyak mitos kehamilan yang beredar di masyarakat dan tidak sedikit pula yang masih mempercayainya. Tulisan kali ini dihadirkan agar Moms dan Pops tidak hanya tahu tentang mitos-mitos ini, namun juga pastikan untuk tidak melakukannya.

Berikut ini kita akan membahas berbagai mitos seputar kehamilan yang penting untuk diketahui kebenarannya.

1. Ibu Hamil Yang Pinggulnya Besar dan Lebar Lebih Mudah Melahirkan

Wanita dengan pinggul lebih lebar disangkutpautkan dengan proses persalinan yang lebih mudah dibandingkan dengan wanita yang pinggulnya kecil. Padahal kenyataannya tidak demikian. Tidak ada hubungan antara jarak pinggung dengan proses melahirkan. Karena jalur yang digunakan untuk bayi lahir tidak dipengaruhi oleh ukuran besar kecilnya pinggul.

2. Ibu Hamil Tidak Boleh Olahraga

Mitos berikutnya yang hingga kini masih sering kita dengar seputar kehamilan adalah ibu hamil dilarang olahraga. Padahal faktanya, olahraga saat masa kehamilan memberikan banyak manfaat, seperti: mengurangi nyeri dan sakit pinggang, menghilangkan stres, meningkatkan kualitas tidur, melenturkan otot-otot dan masih banyak manfaat lainnya.

Baca juga: Working Moms, Ini 5 Manfaat + 5 Tips Tetap OK Beri ASI Eksklusif Untuk Bayi

Namun, tidak semua olaharga aman untuk ibu hamil. Pilih jenis olahraga yang sesuai dengan usia kehamilan dan kondisi kesehatan. Pastikan sebelum olaharga konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.

Foto dari Burst

3. Tidak Boleh Berhubungan Intim Selama Hamil

Mitos ini ada benarnya namun juga bisa salah. Selama kehamilan, berhubungan intim boleh dilakukan. Kecuali apabila dokter menyarankan untuk tidak melakukan. Berhubungan suami istri selama kehamilan tidak akan membahayakan janin. Karena janin dilindungi oleh otot ramim, cairan ketuban dan lending yang berada di sekitar leher rahim.

4. Ukuran dan Bentuk Perut Ibu Hamil Menandakan Jenis Kelamin Bayi

Pernyataan bahwa jenis kelain bayi bisa diketahui dari ukuran dan bentuk perut ibu hamil adalah tidak benar. Faktanya, bentuk perut ibu hamil mengikuti bentuk tubuh ibu hamil itu sendiri. Contohnya ibu yang tubuhnya mungil umumnya memiliki bentuk perut yang berbeda dengan ibu yang postur tubuhnya lebih tinggi atau besar.

Foto dari Burst

Jenis kelamin bayi hanya bisa diketahui dari pemeriksaan, seperti: tes darah, USG dan tes jaringan plasenta ibu.

Parents Guide
Parents Guidehttp://www.burhanabe.com
Info seputar parenting, mulai dari kehamilan, tumbuh kembang bayi dan anak, serta hubungan suami istri, ditujukan untuk pasangan muda.

Related Posts

Comments

Comments are closed.

Stay Connected

0FansLike
400FollowersFollow
8,538FollowersFollow

Recent Stories