Masih di HFN2022, Pakar Film Indonesia Diskusi Asik di Clubhouse

Dalam rangka memperingati Hari Film Nasional, para kreator Clubhouse berdiskusi dan membahas perkembangan industri film Indonesia di lingkup nasional dan internasional pada saat sebelum dan selama pandemi COVID-19.

Narasumber yang menghadiri diskusi tersebut diantaranya Edwin Nazir, Produser Film & Ketua Asosiasi Produser Film Indonesia (APROFI); Ertanto Robby Soediskam, Sutradara & Penulis Skenario; Florence Giovani, Produser Film & Pendiri Studio Antelope; dan Amira Alaydrus, penikmat film.

Kegiatan tersebut dimoderatori oleh Harti Sadja, yang juga merupakan seorang penikmat film. Acara ini dapat didengarkan kembali melalui fitur Replays di tautan ini.

Baca juga: Keluarga Sebagai Lembaga Sensor Film Terbaik

Saat ini film buatan anak bangsa semakin keren, terbukti dengan semakin beragamnya genre film dan film yang mendapatkan penghargaan di ajang internasional. Hal tersebut luar biasa, sebab sektor perfilman menjadi salah satu sektor yang terdampak COVID-19.

Namun, para pembuat film terus berkreasi menyajikan karya-karya istimewa untuk para penikmat film. Apalagi saat ini film-film tersebut dapat ditonton tak hanya di bioskop, namun juga melalui layanan streaming.

Edwin Nazir, Produser Film & Ketua Asosiasi Produser Film Indonesia (APROFI) menyatakan bahwa “Kualitas film Indonesia terus meningkat dalam berbagai aspek, termasuk aspek teknis, estetika, dan alur cerita.

Perpaduan aspek-aspek tersebut harus menjadi sebuah kombinasi yang baik sebab film merupakan sebuah karya kolektif. Saya juga bangga karena di penghujung tahun 2019, industri film Indonesia masuk dalam 10 besar pasar film terbesar secara global dengan nilai USD 500 juta.”

Baca juga: Ira Wibowo, Berguru dari Film Tanpa Merasa Digurui

Pada kesempatan yang sama, Ertanto Robby Soediskam, Sutradara & Penulis Skenario, mengatakan, “Penurunan jumlah kasus COVID-19 memberikan harapan baru bagi industri perfilman Indonesia yang sempat terdampak oleh pandemi.

Untungnya, bioskop sudah dibuka kembali dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Cinema Experience dalam bioskop tidak tergantikan, dengan demikian, masyarakat dapat pergi ke bioskop untuk menikmati film, baik menonton film sendiri maupun bersama orang-orang yang mereka cintai.

Tak hanya itu, dibukanya kembali bioskop juga dapat memberikan potensi tambahan bagi pendapatan negara. Hal ini terjadi karena industri film mampu menyerap lebih dari 5.000 pekerja di subsektor film, animasi, dan lainnya.”

Parents Guide
Parents Guidehttp://www.burhanabe.com
Info seputar parenting, mulai dari kehamilan, tumbuh kembang bayi dan anak, serta hubungan suami istri, ditujukan untuk pasangan muda.

Related Posts

Comments

Stay Connected

0FansLike
400FollowersFollow
8,450FollowersFollow

Recent Stories